Welcome! Have A nice Day ~_^

Saturday, November 19, 2011

:..Soalnya Siapa Kita..:



SIFIR HIDUP

Itulah yang dikatakan, siapa kita menentukan cara kita melihat.

Kesannya pula adalah, cara kita melihat menentukan apa yang kita dapat.


Ada yang pergi melancong dapat dosa, ada yang pergi melancong dapat pahala.


Pergi tempat yang sama, akibat tidak sama. Bukan salah melancong, tapi soal siapa kita yang pergi itu tadi.


KE SUNGAI


Di sungai, bunyi air, bunyi unggas, bunyi angin, bunyi cengkerik, semuanya menghasilkan tenang. Sebabnya mudah, semua yang berbunyi itu sedang memuji Allah [Al-Israa' 17: 44]. Sedang berzikir.


Justeru, ada yang datang ke sungai menyertai zikir alam, lalu mendapat pahala.


Ada pula yang datang ke sungai, kepalanya hanya berfikir satu perkara, “apa dosa yang aku nak buat di sini, ya?”


Tulis pula di batu, “Ani & Min Were Here!”


Takut Malaikat ‘lupa’ dosa-dosanya yang dilakukan di situ. Jangan sampai tiada habuan Akhirat. Lupa yang habuan itu adalah dosa dan Neraka.


Ada yang ke sungai dapat pahala dan bahagia, ada yang ke sungai dapat dosa dan sengsara.


Bukan salah sungai. Tapi salah manusia yang datang ke sungai.


Semuanya bergantung kepada cara melihat, yang menentukan apa yang kita dapat.


Cara melihat pula bergantung kepada siapa kita.


UNIVERSITI


Sama juga dengan universiti.


Ada yang datang ke universti dapat ilmu. Dapat pengalaman. Dapat bekalan hidup yang tiada di luar universiti. 4 tahun penuh kesungguhan, hasilnya dapat kebaikan Dunia dan dapat kebaikan Akhirat.


Ada yang datang ke universiti dapat “boy”. Dapat “girl”. Dapat ‘pengalaman’. Dapat ‘nikmat hidup’ yang payah nak cari di luar universiti. 4 tahun penuh sia-sia, hasilnya???.


Bukan salah universiti. Tapi salah manusia yang datang ke universiti.


Semua bergantung kepada cara melihat, yang menentukan apa yang kita dapat.


Cara melihat pula bergantung kepada siapa kita.


FACEBOOK


Sama juga dengan Facebook.


Ada yang masuk ke Facebook dapat pahala.


Bertanya khabar, menghubungkan persahabatan ‘menjejak kasih’, menguruskan ceramah dan soal jawab, berkongsi ilmu dan macam-macam amal maaruf.


Ada pula yang masuk ke Facebook tetapi dapat dosa.


Tunjuk aurat, dedah keaiban diri dan kenalan juga rumahtangga, kutuk orang, main kuiz Syirik, main kuiz lagha, sampai belajar entah ke mana, sampai terlupa Akhirat dan Dunia.


Bukan salah Facebook.


Tapi salah manusianya.


Bagaimanakah cara dia melihat Facebook dan siapakah dia dalam melihat dirinya itu?


Kamu boyfriend?


Kamu girlfriend?


Kamu bos?


Kamu pakar?


Siapa sahaja kita, kita hanya satu. Kita adalah HAMBA.


Hamba Allah yang kejayaan hidupnya ialah pada melihat dengan pandangan hamba, dan berperanan dalam hidupnya sebagai hamba, hingga mati sebagai hamba.


Kalau ada yang sudah lupa dirinya hamba, dan hidup di dunia seperti tuan, dia telah bertuhankan diri.


Nantikan sahaja balasannya di Akhirat nanti.








okeh rojer N out!! bye2 ^_^




2 Habaq jugak:

Azekzk said... [Reply Sini]

semua bergantung dgn attitude kita. Matlamat sblm melakukan sesuatu ialah adakah sesuatu yg kita buat itu mendekatkan diri dgn Allah? Sama2 tanya pd diri kita sendiri.

Cha_Haya said... [Reply Sini]

ye betul tu..
segalanya bermula drpd niat. orang yang melakukan perbuatan dengan niat yang salah tidak mendapat apa-apa serta nilainya di sisi Allah Taala melainkan kepenatan, kegagalan serta kerugian semata-mata… =)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...